Wednesday, 4 April 2018

Letakkan Dunia Di Tangan, Di Hati Jangan Karya Lutfi Lokman #ReviewBuku2018

Beberapa hari sebelum, aku melihat hantaran di mukabuku oleh Tuan Lutfi Lokman. 'Letakkan dunia di tangan, di hati jangan.' Sejujurnya, dengar tajuk sahaja pun buat aku tertarik, belum lihat kulit bukunya lagi. Melihat hantaran di mukabuku beliau. Ada promosi. 
Jadi, aku beli. 

Seperti apa yang aku jangkakan, isinya bermanfaat. Nasihat secara santai. Bukanlah bacaan berat. Sesuai untuk pelbagai golongan dan peringkat umur. 

Aku perasan dalam buku ni banyak amalan yang kita rasa kecil tapi habis semua kita tak buat. Bukan tak tau kalau buat kita dapat pahala. 

Contoh, baca bismillah sebelum buat sesuatu. 
Kemudian, bangun pagi apa patut kita buat dulu. 
Yang selebihnya, dah beli nanti bacalah sendiri. Uhuk. 
Nasihat aku, kau belilah sebanyak mana buku-buku nasihat. 

Kalau bukan sekarang kau mulakan tindakan, sekurangnya saat kau mula melangkah, ilmu mengiringi kau. Nasihat-nasihat inilah buat kau semangat. Bila jatuh, kau kenanglah balik semua kisah-kisah yang dah kau baca. 

Belajarlah dari pengalaman sendiri dan orang lain. 
Kalau orang dah sampai kinabalu pun. Tenanglah walaupun kau baru nak pakai selipar. 
Dah pakai selipar jalanlah, naik kinabalu. 
Begitulah. 

Kau (dibaca: aku) 

Amende nak nasihat orang. Aku sendiri pun jalan tak betul lagi.



Pelukis Jalanan Karya Teme Abdullah. #ReviewBuku2018

Sebenarnya sudah lama saya khatamkan buku ni. Tapi baru hari ni tergerak hati menulis panjang lebar.

Buku pertama saudara Teme Abdullah (Pelukis Jalanan) telah saya khatamkan hujung tahun lepas. Kali pertama membaca Pelukis Jalanan, saya rasa sedikit 'rugi' (bukanlah bermakna saya menyesal) sebab tak sambung Ijazah.

Tapi, sebagai manusia, saya faham, kita cuma mentadbir ( tetap bergerak dalam kawalan Allah), tapi Allah yang mentakdir. (Luar kawalan manusia).

Mungkin Allah nak ajar saya tentang redha dan selesa walau tak diberi. Alhamdulillah.

Saya bersyukur. Allah simpankan doa saya dan dia bagi rezeki dari sudut lain. 

Beberapa point dalam buku ini membuka mata saya, 

Pertamanya tentang sebuah pilihan. Pilihan yang kita buat. Belajar tanggung risiko, keluar dari comfort zone dan terbanglah kemana takdir membawa kita. 

Kedua, silaturrahim antara Teme dan Ahmad. Ada orang pesan pada saya, kalau nak berjaya kena jaga dua benda, Hablumminallah dan hablumminannas. 

Saya melihat kasih sayang antara dua sahabat ni. Saling menjaga, bila keluarga jauh dari jasad dan pandangan mata. 

Ketiga, tentang hasil kerja yang di sabotaj, mengingatkan saya tentang nasihat dari pakcik tempat internship saya. 'Bukan semua orang sukakan kita, ada yang benci kita tanpa sebab. Ada yang tikam belakang.' Benarlah. 

Ke empat, yang saya lalui sekarang. Bangkit setelah jatuh berkali-kali. Saya nyaris-nyaris putus asa. Mujurlah Allah masih sayangkan saya. Allah hantarkan macam2 buku (dan insan2) sebagai pesanan dan kekuatan supaya saya bertahan untuk sedikit waktu lagi. 


Banyak lagi point berguna. Tapi cukuplah sampai sini sahaja.

Akhir kata, Terima kasih Teme Abdullah untuk buku berkualiti ni.




Tuesday, 13 February 2018

Wednesday, 24 January 2018

Yang berhenti akhirnya berlalu pergi

Satu kebodohan yang sampai sekarang aku buat adalah pertahankan sisa sisa yang dah separa roboh.
Buat apa bertahan kalau sebelah pihak lagi mahukan kemusnahan?
Sebelum dibina pun dah diberitahu, dia hanya sediakan asas dan tiang, selebihnya aku yang kena create dan cari rekabentuk sendiri. Tapi aku degil. Aku nak dia yang bentukkan.
Setelah beberapa waktu, aku baru reti nak mengerti. Dia datang bukan untuk berlama-lama. Cuma untuk pastikan aku tak mati. Sampai aku mampu bangun sendiri.
Dan pada akhirnya aku faham, dia cuma nak aku terus hidup. Dia ada tapi jauh. Jauh yang berantara. Jauh yang takkan didekatkan(lagi) .
Tuhan, kuatkan aku untuk lepaskan.