Sunday, 8 July 2012

epilog melankolia #2


(entry : suara jiwa .)

Hidup
.yang mana
 semua nampak sama
ngeri
ketawa
igauan sentiasa ada .
dimana?
‘sentiasalah menanti’
satu kebaikan
dua kejahatan .
dalam ngeri
dalam ketakutan .
#kadang kadang benda yang ditakuti .itu yang terjadi .boleh aku kata itu benda biasa ? itu boleh jadi benda biasa , yang orang tak ingin nak hadapi .benci mungkin.aku ? tak ada jawapan untuk itu . hati resah,jiwa parah ,tak perlu cerita tak perlu kata .yang rasa .diamkan saja .jiwa kosong jiwa kacau .ada caranya . katakan la saja .itu biasa .
Beza biasa itu adalah pada orang yang berbeza .karma mungkin? Igauan ngeri orang kau pula yang rasa .itu tetap biasa .harus kau rasa jiwa lara orang ? jawaplah . Kalau tidak .kenapa kau ditakdirkan sama ? sama sepertinya atau kau dah rasa dahulu? Cuba .Igauan ngeri tak pernah hilang dari mentertawa . hati sayu .jiwa menggoncang .kenapa takdirnya begini? Tetap tiada jawapan untuk itu .

Tekanan atau puitis ?

Waktu sepi .
dan akhirnya terungkai

Bosan
jenuh
bertahan lagi .
dan akhirnya .
yang berlalu biarkan berlalu .
bukan salah engkau
bukan salah aku .
aku senyum
untuk hidup aku
juga hidup kau .
jangan anggap ini igauan ngeri
senyum.